Followers

Saturday, 22 February 2014

Yang Indah Itu Milik Kita : Bab 3


yang, indah, itu, milik, kita, qiya, saad, novel, baru, 2014, cinta, lelaki, perempuan, remaja


“Banyaknya kek chocolate moist dalam fridge ini. Mama buat bisnes kek ke sekarang ini?” Tanya Amin sambil ketawa.

“Chocolate cake?,” Soal mama seperti terkejut.

“Ini lah. Nampak macam sedap je ni..” Balasku pada mama sambil tersenyum menunjukkan kek yang aku keluarkan dari peti sejuk.

“Ermm..memang sedap pun. Nak satu lagi lah.” Aku terus melangkah ke peti sejuk semula.

“oh..kek itu ke? Ika yang buat itu.Dia lupa lah itu agaknya. Dia nak bawa balik asrama tadi. Ishh budak ini” Rungut mama.

Langkah aku terhenti bila nama Ika terpancul dari mulut mama. Aku pandang mama yang sedang sibuk memotong buah-buahan.

“Haa..Ika minta mama sampaikan salam dekat Amin. Malam tadi mama suruh dia balik lewat sikit hari ini, tapi esok dia ada ujian katanya. Pergilah jenguk dia kat asrama itu, dah lama Amin tak jumpa Ika kan?” Sambung mama lagi.

“Waalaikumussalam. Tengoklah mama kalau sempat. Ingat esok Amin nak pergi jumpa kawan dekat Seremban.”. Balasku pula.

“Pergilah sekejap tengok adik kamu itu. Kesian dia, dah lama sangat kamu berdua tak jumpa kan.” Pinta mama sambil merenung aku.

“Amin betul-betul minta maaf mama. Esok memang tak boleh. Pagi esok Amin nak lepak dengan kawan dekat Seremban and then my flight pukul 6 petang. So, I think maybe next time I will visit her.” Jelasku lagi.

“Tak apalah kalau Amin dah cakap macam itu. Jom, mama nak bawa buah ini dekat papa.” Mama menarik lenganku sambil tersenyum.

“Jom.” Balasku. Kami sama-sama beriringan menuju ruang tamu.

https://www.myosiaffiliate.com/harmony/users/main.php?ref=2664
Untuk harga produk D'nars yang lebih murah sila klik gambar

Aku melihat di suatu sudut yang dulunya selalu sibuk. Namun kini hanya tinggal bayang-bayang yang sering menerjah benakku. Terasa kesunyian mencengkam diri bila kehilangan insan yang sangat aku sayangi. Hampir hilang seluruh semangatku bila insan yang aku anggap seperti ibuku sendiri pergi meninggalkan aku buat selama-lamanya. Masih segar dalam ingatanku ini setiap gurauan dan pujukan ibu bila setiap kali aku dalam kesedihan.

“Ibu, masak apa hari ini?” Sapa ku bila melihat wanita lebih kurang sebaya mama sedang sibuk memasak di dapur.

“Ishh budak bertuah ini, terkejut ibu tahu tak.” Balasnya separuh terperanjat dengan kehadiran aku di situ.

“Ni ha..ibu masak asam pedas ikan pari dengan masak lemak pucuk ubi.” Sambungnya lagi bila melihat aku yang sedang terjenguk-jenguk melihat masakan yang sedang medidih dalam periuk.

“Sedapnya. Meh Am nak rasa sikit bu.” Senduk di tangan ibu terus aku ambil dan aku tersengih-sengih melihat ibu yang sedang menggelengkan kepalanya kepada aku.

“Macam orang kebulur je!” Aku menoleh belakang bila terdengar sindiran dari suara yang sangat aku kenali.

“Ika, tak baik cakap macam tu. Minta maaf dekat abang cepat.” Puas betul rasa hati ini bila Ika dimarahi ibu. Ika menjeling bila aku menunjukkan isyarat best kepadanya. Dia yang tak puas hati terus berlalu meninggalkan aku dan ibu di dapur. Ibu mengeluh kecil memandang Ika yang terus berlalu tanpa sebarang kata.

“Dah lah ibu, Ika itu kan budak-budak lagi.” Kataku perlahan.

“Sedaplah ibu masak..” Sambungku lagi sambil menghirup kuah asam pedas ikan pari.

“Bukan ibu masak itu. Asam pedas ikan pari ini Ika yang masak. Ibu tolong kacau je.” Ibu tersenyum sambil 
menuangkan air untuk aku. Aku tergamam seketika setelah mendengar penjelasan ibu.

Aku menyapu air jernih yang laju membasahi pipi. Kenangan bersama ibu tak mungkin dapat aku lupakan dan hati ini terlalu rapuh bila terus berada dalam bayangan arwah ibu.

Aku memandang telefon bimbit yang tiba-tiba berbunyi di tanganku dan serentak itu juga bayangan ibu hilang bersama lamunanku yang terhenti.

“Abang, dah lama sampai?” Sapa adikku Iman yang tiba-tiba muncul disebelahku dan tanpa berlengah aku sambut mesra salam yang dihulurnya.

“Lama juga lah, lebih kurang dua jam. Iman dari mana tadi?” Soalku pula.

“Tak ada pergi mana pun abang, saja lepak-lepak dengan member. Abang balik sini lama kah?”

“Petang esok balik lah.” Balasku ringkas.

“Macam mana application study dekat oversees itu, dah tahu result kah?” Tambahku lagi.

“Of course lah dapat abang. Ini kan adik abang.” Aku turut ketawa melihat Iman yang sedang ketawa.

“Macam ini lah baru boleh mengaku adik-beradik.” Sambungku lagi. Terasa gembira bila sekali sekala dapat bergurau senda dengan ahli keluarga sendiri.

“Tapi abang, Iman rasa better I further study dalam negara je. Habis je degree terus Iman kerja dengan papa.”

“Baguslah kalau Iman dah plan for your future. Pendapat abang lah kan, belajar dekat mana-mana pun sama je, yang penting kesungguhan dan usaha kita itu. Satu lagi, niat itu kena betul.” Jelasku lagi.

“kenapa gelak, abang ada salah cakap ke?” Soalku hairan bila Iman mengekek ketawa sambil memicit-micit perutnya yang buncit seperti perempuan sedang sarat mengandung.

“Rasa kelakar pula, gaya abang cakap dah macam Dato’ Fadzilah Kamsah lah pula. Iman ingat bila dah habis sekolah tak payah dengar ceramah lagi, rupanya ada lagi.” Jelas Iman dengan ketawanya yang masih bersisa. Perwatakan kami memang jauh berbeza. Ketika aku remaja dulu, aku tidak seperti dia yang sentiasa ceria.

“Macam-macamlah Iman ini. Abang ada gaya macam motivator ke?” Soalku sekadar bergurau.

“Ada lah sikit.”Balasnya sengaja mengenakan aku lagi.

“Oh ye, abang ada berapa tahun lagi study dekat UK itu?” Soalnya tiba-tiba serius.

“Lebih kurang dua tahun lagi macam itu lah.”

“Oh, tak lama dah lah. Lepas habis study itu apa planning abang, terus stay dekat sana je atau kerja dengan papa?” Soalnya lagi.

“Lepas itu?” Aku sengaja menyoalnya semula.

“Ia lah, lepas itu?” Soalnya tidak puas hati dengan jawapan aku yang berbentuk soalan itu.

“Lepas itu of course lah abang kahwin. Tanya lagi?” Aku ketawa melihat Iman yang tergamam dengan jawapanku.

“Are you sure my brother?” Soalnya bersungguh-sungguh seperti benar-benar inginkan kepastian. 

“Tak adalah, abang gurau je lah. Lepas graduate abang kena kerja dekat sana dulu sekurang-kurangnya tiga tahun sebab abang under scholarship. Means, lebih kurang lima tahun lagi barulah abang boleh decide either terus stay dekat sana or balik sini dan kerja dekat sini je sampai bila-bila.” Jelasku panjang lebar dan Iman hanya mengangguk sepanjang penjelasan aku sebentar tadi.

Bersambung...

****************************

No comments:

Post a Comment